hotline konsumen

Apa perbedaan pengaplikasian kalsium berat dan kalsium ringan pada plastik?

Kalsium karbonat dibagi menjadi kalsium karbonat berat dan kalsium karbonat ringan. Keduanya banyak digunakan di berbagai industri. Ini termasuk plastik, karet, pembuatan kertas, cat, dan pelapis. Namun karena perbedaan ukuran partikel dan efek permukaan, efeknya pun berbeda. Baik pro maupun kontra.

Dalam beberapa tahun terakhir, teknologi untuk memproduksi kalsium berat telah meningkat. Kehalusan dan ukuran partikel kalsium karbonat berat telah meningkat pesat. Keunggulan kalsium karbonat berat dalam produk plastik secara bertahap terungkap. Perubahan ini berlaku untuk produk masterbatch plastik dan PVC. Semakin banyak pabrik plastik yang beralih. Mereka sekarang menggunakan kalsium berat, bukan kalsium ringan. Peralihan ini memangkas biaya dan meningkatkan efisiensi produksi sekaligus menjaga kualitas produk.

Perbedaan struktur kristal dan keadaan penumpukan

Ukuran partikel kalsium ringan seperti inti jujube ketika terdispersi sepenuhnya. Diameter panjangnya sekitar 5~12μm, diameter pendeknya 1~3μm, dan ukuran rata-ratanya 2~3μm. Namun, tidak ada perawatan permukaan. Setelah kalsium ringan terbentuk dan mengering, banyak partikel yang saling menempel. Mereka membentuk pelet besar. Standar nasional hanya menetapkan persyaratan mutu untuk kalsium ringan. Persyaratan ini didasarkan pada residu saringan 125 μm dan 45 μm. Persyaratan ini tidak dapat dinilai. Mencerminkan ukuran dan distribusi partikel sebenarnya.

Setelah menghancurkan kalsium karbonat berat biasa, partikelnya menjadi tidak beraturan. Namun, sebagian besar ukurannya sama dan tersebar dengan baik. Anda dapat menguji distribusi ukuran gabungan partikel menggunakan pengukur ukuran partikel laser. Produk memiliki spesifikasi berbeda berdasarkan ukuran partikelnya.

Partikel kalsium ringan lebih pulen dan kepadatannya lebih kecil. Hal ini ditunjukkan pada volume pengendapan yang lebih besar (2,4-2,8 mL/g). Partikel kalsium karbonat yang berat lebih padat dan memiliki kepadatan lebih besar. Hal ini ditunjukkan dengan volume penyelesaian yang lebih kecil dan bobotnya yang berat. Volume sedimentasi kalsium karbonat adalah 1,1-1,4 mL/g. Jadi, untuk kalsium ringan dan berat dengan berat yang sama, kemasan kalsium ringan lebih besar dibandingkan kalsium berat. Namun nyatanya, perbedaan kepadatan sebenarnya antara kalsium ringan dan kalsium berat tidaklah besar. Setelah diisi plastik, kalsium karbonat mencerminkan kepadatan sebenarnya. Porsi kalsium karbonat berat 400 mesh dalam plastik dibandingkan kalsium ringan meningkat sekitar 5-6%. Jika kalsium karbonat berat 2000 mesh digunakan, perbedaan densitasnya adalah 1-2%.

Nilai penyerapan minyak

Isinya adalah kalsium karbonat. Ini bisa berat atau ringan. Tapi, plastik adalah polimer organik dan kalsium karbonat adalah anorganik. Jadi, keduanya tidak bisa tercampur dengan baik. Agar kalsium karbonat dapat bercampur lebih baik dengan plastik isi, diperlukan pengolahan organik. Ini akan memastikan kompatibilitas. Agen perawatan yang umum termasuk pemlastis seperti DOP dan minyak epoksi. Mereka juga termasuk minyak mineral putih. Mereka juga termasuk pelumas, seperti parafin dan asam stearat, dan stearat. Mereka juga termasuk bahan penggandeng (titanat atau aluminat). Jumlah aditif yang ditambahkan tergantung pada seberapa banyak kalsium karbonat yang diisi menyerap minyak. Semakin tinggi nilai serapan minyak maka semakin banyak pula bahan pengolah yang perlu ditambahkan. Alat bantu aktivasi mahal. Bubuk kalsium karbonat yang diisi memiliki daya serap minyak yang rendah dan mudah untuk diproses. Tapi, biayanya masih besar.

Kalsium karbonat berat menyerap minyak sekitar 10-15 derajat lebih sedikit dibandingkan kalsium ringan. Mengganti kalsium ringan dalam plastik dapat mengurangi jumlah alat bantu aktivasi yang sama.

Produktifitas

Kalsium ringan lembut. Saat mengisi produk seperti PVC, rasio pengisian yang tinggi menyebabkan “jembatan” di hopper. Ini adalah masalah umum kita yaitu keluarnya cairan yang tidak lancar. Sangat mempengaruhi efisiensi produksi. Kalsium karbonat berat memiliki partikel lepas. Mengalir lebih baik setelah dicampur dengan PVC. Pada rasio pengisian yang sama, ia tidak akan menjembatani hopper bawah seperti kalsium ringan.

Masalah kerapuhan

Partikel kalsiumnya berat dan bentuknya longgar dan tidak beraturan. Jadi, bahan-bahan tersebut menimbulkan sedikit tekanan bila dikombinasikan dengan plastik. Hal ini membuat produk menjadi sangat rapuh.

Untuk produk plastik yang diisi dengan jumlah kalsium karbonat yang sama, produk kalsium ringan lebih fleksibel. Mereka dipenuhi dengan produk-produk berkalsium berat.

Tren penggunaan kalsium berat

Saat ini, rasio plastik kalsium berat dan ringan di negara-negara kaya adalah 17 berbanding 20:1. Kalsium berat adalah komponen utamanya. Namun rasio yang digunakan di negara saya selama ini hanya sekitar 2:1. Teknologi untuk memproduksi kalsium berat telah meningkat. Bubuknya sekarang sehalus kalsium ringan. Selain itu, kualitasnya secara keseluruhan telah meningkat pesat. Kalsium ringan diproduksi melalui proses kimia. Produksi ini menghasilkan banyak air limbah, gas, dan residu. Polutan-polutan ini membahayakan lingkungan. Namun, penggunaan kalsium berat menggunakan metode fisik. Itu tidak menghasilkan air limbah, gas, atau residu limbah. Kebijakan nasional akan mengakibatkan peningkatan biaya produksi kalsium ringan. Hal ini disebabkan oleh 'penghematan energi dan pengurangan emisi' industri. Saat ini sedang tren penggunaan kalsium karbonat berat untuk menggantikan kalsium ringan.

Sebagian besar proses dan formula pengisian plastik menggunakan kalsium ringan. Namun, inovasi membutuhkan waktu. Jadi, mengganti kalsium ringan dengan kalsium berat akan memakan waktu lama.

Facebook
Twitter
LinkedIn
Ada apa

    Silakan buktikan bahwa Anda adalah manusia dengan memilih jantung