hotline konsumen

Apa dampak kalsium karbonat terhadap tanaman dan tanah?

Pertumbuhan tanaman memerlukan kalsium. Kalsium merupakan salah satu dari 17 unsur hara yang diperlukan untuk pertumbuhan tanaman. Karena tanaman memiliki permintaan yang moderat, maka diklasifikasikan sebagai unsur menengah.

Peran kalsium

Pertumbuhan tanaman membutuhkan kalsium. Kalsium merupakan salah satu dari 17 unsur hara penting untuk pertumbuhan tanaman. Karena tanaman memiliki permintaan yang moderat, maka diklasifikasikan sebagai unsur menengah.

Petani menggunakan pupuk kimia untuk menambahkan nitrogen, fosfor, dan kalium ke tanaman mereka. Tapi mereka jarang menambahkan kalsium. Kekurangan ini menyebabkan kekurangan kalsium pada tanaman sehingga menimbulkan masalah.

Peran utama kalsium dalam pertumbuhan tanaman

Sesuaikan pH tanah

Penggunaan pupuk kimia dalam jangka panjang meninggalkan banyak asam di dalam tanah. Hal ini terjadi setelah tanaman menyerap nitrogen, fosfor, dan kalium dari pupuk. Ion asam ini menggantikan sejumlah besar ion hidrogen, menyebabkan pengasaman tanah. Selain itu, saat tanaman tumbuh, akarnya mengeluarkan asam organik. Asam ini juga membuat tanah menjadi lebih asam. Kalsium adalah ion logam. Bersifat basa dan dapat menetralkan asam tanah. Ini juga dapat menetralkan sekresi asam organik akar. Ini menstabilkan lingkungan root. Ini menghentikan berbagai bakteri berbahaya menginfeksi akar dan menyebabkan penyakit.

Mempromosikan perkembangan buah dan mencegah retaknya buah

Di bidang pertanian, banyak tanaman seperti tomat, apel, dan anggur yang buahnya pecah-pecah. Itu disebabkan oleh kekurangan kalsium. Kalsium adalah bagian penting dari dinding sel tanaman. Ini dapat mendorong pembelahan sel luar. Hal ini meningkatkan ketangguhan dan ketebalan kulit buah. Jadi, mempercepat pertumbuhan kulit. Hal ini untuk menghindari masalah buah pecah-pecah karena kulitnya tidak mengimbangi pertumbuhan daging.

Mencegah penuaan dini pada tanaman

Pertumbuhan tanaman dipengaruhi oleh berbagai hormon tanaman yang diproduksi di dalam tubuh. Tanaman menua sebelum waktunya karena tanaman membuat etilen terlalu cepat. Hal ini mempercepat pertumbuhan tanaman dan menyebabkan penuaan dini. Kalsium dapat mengatur membran sel tumbuhan. Ini mengurangi sintesis etilen pada tanaman. Hal ini menunda pelemahan tanaman dan memperpanjang masa berbuah tanaman.

Gejala kekurangan kalsium

Kalsium tidak tumbuh subur di tanaman. Ini terutama bergerak melalui proses transpirasi daun. Jika tanah kekurangan kalsium, tanda-tanda kekurangannya mudah terlihat. Saya sebelumnya telah membahas peran kalsium pada tanaman. Ketika kalsium kekurangan, gejala-gejala berikut akan muncul.

Menyebabkan timbulnya penyakit

Masalah paling umum akibat kekurangan kalsium pada tanaman adalah pecah-pecahnya buah. Misalnya buah anggur, delima, tomat, dan lain-lain, kulitnya akan retak-retak. Hal ini terjadi pada tahap pertumbuhan pertengahan dan akhir. Pada saat yang sama, ketahanan tanaman terhadap penyakit melemah. Hal ini menyebabkan terjadinya berbagai penyakit. Apel terkena penyakit lubang pahit. Sayuran menjadi gosong daunnya. Tomat terkena chloasma.

Pertumbuhan tanaman lambat

Kalsium memiliki mobilitas yang buruk pada tanaman, sehingga mudah untuk mengidentifikasi kekurangan kalsium pada daun baru. Jika daun baru kekurangan kalsium, pertumbuhannya lambat, menguning, menggulung, dan dalam kasus yang parah, mengering dan rontok. Tanaman membutuhkan hormon pertumbuhan dari daun baru untuk tumbuh subur. Ini mengatur penyerapan nutrisi akar. Daun baru yang tumbuh tidak normal akan mempengaruhi penyerapan unsur hara akar. Hal ini menyebabkan masalah pada pertumbuhan tanaman yang lambat.

Menurunnya hasil dan kualitas tanaman

Kekurangan kalsium mengganggu fotosintesis tanaman. Ini juga menghentikan akar menyerap nutrisi. Hal ini membuat tanaman menjadi lemah dan menua sebelum waktunya. Kalsium merupakan kunci dalam sel kulit buah. Kekurangannya dapat menyebabkan batang tipis dan biji lemah. Bagi pohon buah-buahan, hal ini membuat pohon menjadi lemah. Kecepatan mereka mengubah nutrisi menjadi buah melambat. Buahnya retak dan jatuh. Dan, harga komersial turun drastis.

Menurut proses produksinya, pupuk kalsium dibagi menjadi beberapa kategori berikut

Menurut proses produksi pupuk kalsium dibagi menjadi beberapa kategori berikut.

1. Pupuk kalsium yang dibakar meliputi kapur tohor dan kapur sirih. Mereka dibuat dengan membakar batu kapur, dolomit, tiram, dan cangkang kerang. Komponen utamanya adalah kalsium oksida, dengan kandungan 35-90%.

2. Jenis pupuk ini adalah kalsium biologis. Itu dibuat dengan menghancurkan cangkang udang dan kepiting, serta tulang binatang. Bagian utamanya adalah kalsium karbonat. Ia memiliki 25-30% kalsium oksida.

3. Pupuk ini dibuat oleh ahli kimia. Mereka mengandung kalsium: superfosfat, kalsium klorida, dan kalsium nitrat. Mereka masing-masing adalah kalsium oksida 20%, 48%, dan 30%.

4. Pupuk kalsium chelated terbuat dari gula, alkohol, kalsium, dan kalsium nitrat. Gula alkohol mengkelat kalsium. Fungsi utamanya adalah memindahkan ion kalsium dengan cepat. Ini mencapai suplementasi kalsium yang cepat. Kandungan kalsium oksida umumnya lebih besar dari 16%. Dapat digunakan untuk penyemprotan daun.

5. Ini adalah pupuk kalsium aktif laut. Ia menggunakan bioteknologi untuk mengambil kalsium, magnesium, dan elemen lainnya dari cangkang udang dan kepiting. Ini kaya nutrisi seperti asam amino, asam lemak, dan asam oligomer. Kalsium ada sebagai ion. Dapat langsung diangkut melalui floem tumbuhan. Itu diserap dengan baik dan memiliki nutrisi lengkap. Produk perwakilannya meliputi kalsium laut, yang dipatenkan dan diproduksi oleh Guanfa Technology. Ion kalsium yang disemprotkan pada daun bisa langsung diserap. Daun, buah, dll bisa menggunakannya.

Pertimbangan memilih pupuk kalsium

1. Pilih pupuk kalsium sesuai kondisi tanah. Misalnya, jeruk nipis dapat menambah kalsium pada tanah masam. Gypsum dapat menambah kalsium pada tanah yang bersifat basa.

2. Untuk menyemprot daun, pilihlah pupuk kalsium chelated atau pupuk kalsium aktif laut. Jangan gunakan pupuk kalsium buatan atau yang dibakar. Mereka akan membakar daun dan merusak tanaman.

3. Kualitas pupuk kalsium tidak tergantung pada kandungan kalsiumnya. “Kunci suplementasi kalsium terletak pada penyerapan.” Tumbuhan hanya menyerap kalsium ionik. Pupuk kalsium majemuk lainnya perlu dipecah menjadi ion. Tumbuhan dapat menyerap ion.

Cara menambah kalsium secara ilmiah

Sekarang sudah banyak pupuk kalsium. Ini termasuk kapur biasa dan gipsum. Selain itu, mengandung gula dan alkohol. Ini juga mengandung superfosfat, kalsium nitrat, dan kalsium klorida. Ini juga mengandung kapur, nitrogen, dan kalsium hidroksida. Dalam praktiknya, bagaimana kita memilihnya untuk memberikan kalsium pada tanaman? Mengetahui penyebab kekurangan kalsium membantu kita memilih produk. Ini juga memberi tahu kita tujuan mereka. Kita harus menggunakannya untuk menambah kalsium pada tanaman.

1. Kekurangan kalsium akibat kerusakan tanah

Saat ini, kami menggunakan pupuk kimia sepanjang tahun. Penggunaan ini menyebabkan pengasaman dan pemadatan tanah. Dalam hal ini, sejumlah besar kalsium dalam tanah diserap dan difiksasi oleh tanah sebagai suatu stabil

Negara digabungkan. Tanaman tidak bisa menyerapnya. Ini menyebabkan kekurangan kalsium. Hal ini berlaku dalam proses menanam sayuran rumah kaca. Situasi ini lebih umum terjadi.

Mengingat situasi ini, sebaiknya kita memilih jeruk nipis untuk suplementasi kalsium. Menebarkan 40-60 kilogram kapur tohor per mu tanah dapat menambah kalsium pada tanah. Ini juga dapat menyeimbangkan keasaman tanah dan meningkatkan kalsium efektifnya. Ini mengurangi kekurangan kalsium. Selain itu, saat menggunakan pupuk, gunakan lebih banyak kalsium magnesium fosfat. Juga, gunakan kalsium nitrat, superfosfat, dan produk lainnya. Mereka dapat menambahkan nitrogen, fosfor, dan kalium untuk tanaman. Mereka juga menambahkan sejumlah kalsium untuk tanah.

2. Penyemprotan daun untuk suplementasi kalsium

Ada periode kritis dan periode nutrisi maksimum untuk penyerapan nutrisi tanaman. Permintaan terhadap suatu unsur tertentu tinggi pada dua periode ini. Kalsium tidak bergerak dengan baik di tanaman. Selama masa-masa ini, akar tidak dapat menyerap cukup kalsium. Hal ini dapat menyebabkan kekurangan kalsium selama pembungaan buah. Dalam hal ini, kita harus memilih penyemprotan daun. Ia menambahkan kalsium untuk tanaman melalui daun. Kalsium gula alkohol dapat digunakan selama tahap buah muda dan tahap pengembangan buah.

3. Meningkatkan kandungan kalsium efektif dalam tanah

Banyak tanah memiliki cukup kalsium. Tapi, tanah membuatnya stabil dan akar tidak mampu menyerapnya. Hal ini menyebabkan kekurangan kalsium. Dalam pemupukan biasa sebaiknya menggunakan pupuk organik dan hayati. Menambahkan pupuk organik dan mikroorganisme bermanfaat meningkatkan struktur agregat tanah. Struktur ini dapat menyerap banyak ion kalsium untuk tanaman. Hal ini menghentikan tanah membuat ion-ion menjadi padat. Hal ini meningkatkan kalsium yang dapat digunakan dan mengurangi kekurangan kalsium.

4. Penyiraman yang wajar

Pengangkutan kalsium pada tanaman bergantung pada transpirasi daun. Saat tanah kering, transpirasi yang lemah juga dapat menyebabkan kekurangan kalsium. Oleh karena itu, pengelolaan lapangan dalam produksi pertanian harus diperkuat. Penyiraman tepat waktu selama musim kemarau dapat meningkatkan kelembapan tanah. Ini membantu tanaman menyerap kalsium dan mencegah kekurangan kalsium.

Facebook
Twitter
LinkedIn
Ada apa

    Silakan buktikan bahwa Anda adalah manusia dengan memilih bintang